Ekbis

Pemilu 5 Tahun Sekali, Jagir: “Amor Ing Acintya” 

SING TAEN ENDUK: Ayam kesayangan menjadi hiburan tersendiri bagi owner Jagir Advertising, I Gede Agus “Bem” Weda Wiguna di masa paceklik akibat pandemi Covid-19.

 

 

DENPASAR, Balipolitika.com-  Pencoblosan pemilu legislatif dan pemilu presiden dijadwalkan pada 21 Februari 2024. Sementara penyelenggaraan pilkada serentak dilakukan pada 27 November 2024. Dengan alasan efisiensi anggaran, pemilu mendatang digelar 5 tahun sekali. Kondisi ini menuai pro kontra. Salah seorang yang merasa dirugikan adalah I Gede Agus “Bem” Weda Wiguna. Puluhan tahun berkecimpung di dunia reklame di bawah payung Jagir Advertising yang menyasar segmentasi entertainment dan produk-produk reklame, Bem Jagir mengaku pilkada adalah lahan basah. Bila perlu ia ingin hajatan pilkada digelar setahun sekali 

“Untuk pilkada semua sudah diatur oleh KPU. Pilkada digelar 5 tahun sekali berarti tanda-tanda amor ing acintya buat kami pebisnis reklame. Tidak ada perputaran uang. Aturan boleh pasang baliho di titik-titik yang ditentukan saja juga jelas-jelas merugikan kami. Saat ini saya pusing harus menanggung gaji pegawai yang jumlahnya tidak sedikit. Ditambah pandemi yang tidak kunjung usai. Ya, kami hanya bisa menonton mereka yang menang tender yang bisa makan,” keluhnya ditemui di Gentleman Garage, Jalan Sidakarya Nomor 46 D, Denpasar Selatan beberapa waktu lalu.

Bem Jagir menyebut jika para caleg diperbolehkan memasang baliho sebagai bagian dari upaya menjaring simpati masyarakat pada Pilkada Serentak 2024, pengusaha reklame akan kembali bisa bernafas meski ngos-ngosan. “Dulu itu boleh. Ke depan itu tidak diperbolehkan. Ini aturan yang merugikan kami selaku pengusaha advertising. Sisi baiknya menurut KPU sih biar tidak mengotori kota. Mudah-mudahan kebijakan ini bisa dikoreksi sehingga pengusaha reklame lokal Bali tidak amor ing acintya,” harapnya. 

Merespons Pilkada Serentak 5 tahun sekali, Bem Jagir mengaku pengusaha reklame tak bisa hanya makan 5 tahun sekali. “Ini masalah anggaran pemerintah atau bagaimana saya kurang tahu. Bagi pemerintah mungkin bagus. Tapi dari segi bisnis, pastilah harus memutar otak sebab kami tidak bisa makan hanya 5 tahun sekali,” tutupnya. Agar bisnisnya tidak amor ing acintya, Bem Jagir mengaku berekspansi pada sejumlah bisnis lain, namun masih membawa bendera Jagir Advertising. (bp)

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
You cannot copy content of this page
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker