Ekbis

Dukung KUR Klaster, OJK dan BPD Bali Melakukan Kunjungan ke Klaster Petani di Jembrana

KOLABORASI : OJK Regional 8 Bali dan Nusa Tenggara, PT BPD Bali kunjungI klaster pertanian di Kabupaten Jembrana, pada hari Senin, tanggal 27 Desember 2021.

 

 

JEMBRANA, BaliPolitika.com – Pada awal masa pandemi Covid-19, sektor pertanian merupakan satu-satunya sektor yang mengalami pertumbuhan positif yakni tumbuh sebesar 2,15% (yoy) pada Triwulan III tahun 2020. Selain itu kontribusi sektor pertanian terhadap pendapatan domestik bruto (PDB) tercatat naik menjadi 13,70% selama tahun 2020 (BPS, 2020). Oleh karena itu hingga akhir tahun 2021, OJK Regional 8 Bali dan Nusa Tenggara bersama PT BPD Bali tetap berkolaborasi untuk dapat mendorong sektor prioritas khususnya pertanian dan agrobisnis dalam rangka mendukung percepatan akses pembiayaan UMKM. OJK Regional 8 Bali dan Nusa Tenggara bersama PT BPD Bali yang dihadiri oleh Direktur Utama, I Nyoman Sudharma, S.H., M.H. melakukan kegiatan kunjungan ke 2 (dua) klaster pertanian di Kabupaten Jembrana. Kunjungan tersebut dilakukan di dua tempat yakni Klaster Gabah “Subak Pangkung Buluh” dengan off taker PT. Jaya Baru Lestari dan turut serta dihadiri oleh Wakil Bupati Jembrana, I Gede Ngurah Patriana Krisna, S.T., M.T. di Klaster Kelor Kelompok Tani Moringa Sejahtera dengan off taker PT. Bali Agro Investama. Kegiatan ini dilakukan pada hari Senin, tanggal 27 Desember 2021.

 

Melalui Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) OJK Regional 8 Bali dan Nusa Tenggara mempunyai program Kredit/Pembiayaan Melawan Rentenir (K/PMR) yang bertujuan memberikan kredit/pembiayaan dari Lembaga Jasa Keuangan formal kepada pelaku UMK dengan proses cepat, mudah, dan berbiaya rendah, untuk mengurangi ketergantungan/pengaruh entitas kredit informal/ilegal. PT BPD Bali telah mengimplementasikan K/PMR melalui program KUR Mesari (Membangun Masyarakat Bali) yang merupakan program pemulihan ekonomi nasional melalui pemberian kredit modal kerja dan atau investasi kepada pelaku usaha produktif dan layak namun belum memiliki agunan tambahan. Selain itu penerima KUR klaster Bank BPD Bali juga memperoleh subsidi iuran BPJSTK selama 12 bulan dan tambahan subsidi bunga dari Bank.

 

Kepala OJK Regional 8 Bali, Bapak Giri Tribroto dalam sambutannya menyampaikan OJK mendorong pembiayaan KUR melalui piloting model klaster dimana pelaku UMKM dapat membentuk kelompok baik Poktan, Gapoktan, KUB dan ekosistem yang menghubungkan para nelayan dan petani tersebut dengan Mitra Usaha seperti Koperasi, Bumdes serta perusahaan yang menampung hasil usahanya (offtaker). Penyaluran KUR di klaster pertanian di Kabupaten Jembrana khususnya pada kelompok tani Subak Pangkung Buluh Jembrana sebanyak 46 debitur dengan plafond sebesar Rp416 juta sedangkan untuk klaster produk moringa memiliki potensi dengan 30 petani yang tergabung dalam Kelompok Tani Moringa Sejahtera dan lahan seluas 6 hektar. Kelompok Tani Moringa Sejahtera saat ini telah berhasil memanen sejumlah 3.000 pohon kelor dan akan melakukan penanaman kembali 50.000 pohon kelor dengan target panen 100%. PT. Bali Agro Investama tidak hanya menjadi off taker pada Kelompok Tani Moringa Sejahtera tetapi juga pada Kelompok Tani Bali Padma Jagaditha yang melakukan pembibitan kelapa dan kelor serta Kelompok Tani Pertiwi Lestari yang membuat pupuk organik.

 

Harapannya penyaluran KUR dan K/PMR melalui Kredit Mesari dapat menjadi akselerator dalam Pemulihan Ekonomi Nasional dengan mendorong sektor prioritas untuk berkembang dan bantuannya dapat dirasakan masyarakat, khususnya para petani. Kedepannya OJK akan terus bersinergi dengan Pemerintah melalui berbagai Kementerian dan Lembaga dalam penyaluran dan pemanfaatan Kredit Usaha Rakyat (KUR). (dah/bp)

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
You cannot copy content of this page
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker